SelebNews.id – Jakarta – Menyambut musim libur Idul Fitri 2024, PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC) menerapkan ketentuan, khususnya terkait jumlah dan jenis bagasi atau barang bawaan yang dapat dibawa oleh penumpang. Kebijakan ini dilakukan untuk menjaga keamanan dan keselamatan perjalanan serta kenyamanan seluruh penumpang Whoosh.

“Setiap penumpang hanya dapat membawa bagasi sebanyak 3 barang dengan dimensi maksimal yaitu 100cm x 30cm x 40cm dengan berat total maksimum 20kg. Adapun 3 barang tersebut dapat berupa 2 koper atau dus dan 1 ransel atas tas tangan,” jelas Eva Chairunisa, Secretary Corporate KCIC dalam siaran pers, Selasa (2/4).

Eva mengatakan penganturan ini diputuskan untuk memastikan penumpang dapat tetap bergerak secara nyaman dan leluasa saat berpindah dari ruang tunggu, ke X-Ray, hingga ke KC Whoosh. KCIC juga berupaya memastikan seluruh penumpang mendapatkan kenyamanan yang sama saat membawa barang.

Namun ada pengecualian bagi beberapa barang yang dimensinya melebihi aturan yaitu, alat olahraga berupa alat golf dan pancing yang disimpan di dalam tas, alat transportasi pribadi berupa sepeda lipat, skuter lipat, dan sepeda biasa dalam keadaan tidak utuh yang diberikan penutup.

“Kemudian alat musik yang diperbolehkan yaitu yang dapat dijinjing dan dibungkus, alat bantu jalan berupa kursi roda manual, tongkat jalan, dan kereta bayi,” imbuh Eva.

Selama masa sosialisasi, penumpang yang kedapatan membawa barang tidak sesuai ketentuan, akan diberikan edukasi dan imbauan terkait ketentuan barang bawaan tersebut. Selain itu, KCIC mengimbau agar penumpang menyimpan barang bawaannya di rak bagasi yang telah disediakan dengan rapi.

“Kerusakan pada kereta yang diakibatkan oleh bagasi penumpang menjadi tanggung jawab penumpang dan diwajibkan membayar ganti rugi sesuai kerusakan yang dimaksud,” kata Eva mengingatkan.

Terkait keamanan perjalanan, KCIC mengatur jenis barang bawaan yang tidak boleh dibawa oleh penumpang. Barang seperti hewan, narkotika, senjata api dan senjata tajam, barang mudah terbakar, barang berbau tajam, dan barang yang tidak diperbolehkan petugas dan peraturan perundang-undangan.

“Jika penumpang kedapatan membawa barang-barang sesuai larangan di atas, maka tidak diperkenankan membawa barangnya ke dalam perjalanan Whoosh,” tegas Eva.

Terkait barang bawaan pula, KCIC juga mengimbau agar penumpang selalu menjaganya selama berada di kereta dan di stasiun Whoosh. Meski sudah tersedia layanan lost and found, kewaspadaan dan kehati-hatian penumpang juga tetap dibutuhkan agar tidak ada barang yang tertinggal atau tertukar.

Terkait animo masyarakat untuk menggunakan KC Whoosh di musim libur Lebaran, Eva meyakini penumpang akan semakin meningkat. Pengaturan bagasi penumpang ini akan memberikan rasa aman dan nyamanan kepada seluruh layanan Whoosh baik selama berada di stasiun dan dalam perjalanan.(Dens)